15 Wasiat Kiai Untuk Hari Santri

oleh

1- Santri Harus Tirakat

Santri kudu kuat tirakat.
Santri harus kuat tirakat; tirakat bisa berupa puasa, tirakat istiqomah dengan dzikir, tirakat dalam belajar, tirakat dengan kesabaran, dll.

2. Santri Mampu Menjadi Pemimpin

Ono santri gak kelar noto Jama’ahe, ngunu wes pingin rabi. Gak kiro kelar noto bojone.

Ada santri tidak bisa konsisten (istiqomah dan tepat waktu) sholat berjma’ah. Dan santri yang model begini jika keburu menikah, bisa jadi nantinya ia tidak siap memimpin dan  mendidik isterinya.

3- Santri Harus Ahli Akuntansi

Santri kudu nyatet mlebu metune duike, sampek tuku weci cateten.

Santri harus mencatat keluar-masuknya uang, bahkan uang yang dibuat beli kue harus dicatat, sehingga dengan mencatat santri tentunya faham mana yang jelas halal dan tidak.

4- Santri Jangan Ambisi Dengan Harta

Santri ojo mikir dunyo. Dunyo ga’ melok nduwe kok di pikir. Dunyo tek gusti Allah.

Santri tidak usah memikirkan dunia/harta, karena harta kita tidak ikut memilikinya, jadi buat apa ikut-ikut memikirkan. Karna jelas-jelas dunia ini milik Allah.

5- Santri Harus Berpegang Teguh Dengan Ilmu Yang Telah Dimilikinya

Santri sing jatu olene nyekel ilmu.

Santri harus teguh memegang ilmu yg sudah dipelajarinya, dan harus istiqomah dalam mengamalkan ilmunya serta mengajarkan ilmu yg telah ia dapatkannya.

6- Santri Sanggup Melaksanakan Sunnah-Sunnah Rasul

Sing kudu iso ngelakoni ajarane Rasulullah yoiku santri, contone salam.

Seharusnya yang paling bisa menjalankan ajaran dan sunnah Rasulullah adalah santri, seperti kesunahan mengucap salam, dll

7-Jadilah Santri Hakiki

Dadio santri temenan. Ojo dadi santri, ngaji sukur ngaji, ibadah sukur ibadah.

Jadilah santri sejati! Jangan menjadi santri yang saat mengaji dan beribadah asal-asalan.

8- Santri Harus Kuat dan Sabar Saat Mencari Ilmu

Santri sing ora kerasan nog pondok; kudu metu ae, wocoen surah kahfi

Santri yang tidak betah di pondok; ingin berhenti terus, maka bacalah surat Al-Kahfi. (dengan mambaca surah ini akan memberikan faedah ketentraman hati buat para pencari ilmu)

9 – Menjadi Jangan Tanggung-tanggung.

Lek mondok sing menisan. Koyo’ toh awakmu nyemplung kolam. Lekne nyemplung kolam, menisan nyemplung kabeh.
Kalau mondok harus secara kaffah. Persis seperti kamu masuk ke kolam, sekalian menyelam.

10- Santri Jangan Tinggalkan Istiqomah Wiritan

Santri lek kepingin opo-opo, kudu kuat silo.

Bila santri ingin apapun, harus kuat duduk bersila (wiridan).

11- Santri Saat Mondok Jangan Mudah Berhenti Sebelum Berbudi Pekerti Hakiki

Santri ojo’ boyong sakdurunge dadi wong bagus
Santri, jangan berhenti dari pondok sebelum kamu menjadi orang yang berkelakuan baik.

12- Santri dalam urusan ibadah harus lebih sempurna dari yang lainnya.

13- Santri Haram Berpacaran

Lek ono arek genda’i arek wedok utowo arek wedok genda’i arek lanang, ganok arek sing lewih gendeng teko arek iku.
Kalau ada santri putera berpacaran dengan santri puteri atau sebaliknya, maka tak ada santri yang lebih gila dari itu.

14- Santri Tetap Menemukan Solusi

Santri iku koyo’ parutane klopo, lek wes kepepet, diperes metu santene.
Santri ibarat hasil parutan kelapa. Saat terdesak, bila diperas keluar santannya.

15- Santri Jangan Pernah Berhenti Berbakti dan Mendoakan Kepada Kedua Orang Tua.

Lek wung tuwone loro, gak usah pamit muleh. Lungguh madep ngulon, moco yasin 41X.

Kalau orang tua sakit, santri tidak usah pamit pulang (menjenguk orang tua). Cukup duduk bersila menghadap ke barat dan baca yasin 41X.

Tentang Penulis: ibnuhadi

Gambar Gravatar
Jika engkau tidak bisa menyebarkan kebaikan dengan lisan, maka sebarkanlah kebaikan melalui tulisan